Pengertian Ibadah dan Jenis-Jenisnya dalam Islam

Jenis-Jenis Ibadah 

Dalam fiqih Islam dikenal jenis ibadah murni (mahdhah) dan ibadah tidak murni (ghair mahdhah).

1. Ibadah Mahdhah

Secara bahasa, mahdhah memiliki arti “murni” atau “tak bercampur” dan ghairu mahdhah memiliki arti “tidak murni” atau “bercampur dengan yang lain”. Termasuk ibadah mahdhah adalah sholat, puasa, zakat, dan haji.

Ibadah mahdhah disebutkan dalam Al-Qur’an:

وَمَآ اُمِرُوْٓا اِلَّا لِيَعْبُدُوا اللّٰهَ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ ەۙ حُنَفَاۤءَ وَيُقِيْمُوا الصَّلٰوةَ وَيُؤْتُوا الزَّكٰوةَ وَذٰلِكَ دِيْنُ الْقَيِّمَةِۗ – ٥

“Padahal mereka hanya diperintah menyembah Allah dengan ikhlas menaati-Nya semata-mata karena (menjalankan) agama, dan juga agar melaksanakan sholat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus (benar).” (QS. Al Bayyinah: 5).

2. Ibadah Ghair Mahdhah

Ibadah ghairu mahdhah adalah segala amalan yang diizinkan oleh Allah Swt. Dalam pelaksanaannya dilandaskan dengan niat untuk mencari ridha dan pahala dari-Nya.

Contoh ibadah ghair mahdhah adalah silaturahmi, menjenguk orang sakit, sedekah, mencari ilmu, bekerja, membangun masjid, dan kegiatan yang bermanfaat lainnya yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam.

Ibadah ghairu mahdhah antara lain terdapat dalam Al-Qur’an:

Baca Juga

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تُحِلُّوا۟ شَعَٰٓئِرَ ٱللَّهِ وَلَا ٱلشَّهْرَ ٱلْحَرَامَ وَلَا ٱلْهَدْىَ وَلَا ٱلْقَلَٰٓئِدَ وَلَآ ءَآمِّينَ ٱلْبَيْتَ ٱلْحَرَامَ يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّن رَّبِّهِمْ وَرِضْوَٰنًا ۚ وَإِذَا حَلَلْتُمْ فَٱصْطَادُوا۟ ۚ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَـَٔانُ قَوْمٍ أَن صَدُّوكُمْ عَنِ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ أَن تَعْتَدُوا۟ ۘ وَتَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْبِرِّ وَٱلتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْإِثْمِ وَٱلْعُدْوَٰنِ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلْعِقَابِ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syi’ar-syi’ar Allah, dan jangan melanggar kehormatan bulan-bulan haram, jangan (mengganggu) binatang-binatang had-ya, dan binatang-binatang qalaa-id, dan jangan (pula) mengganggu orang-orang yang mengunjungi Baitullah sedang mereka mencari kurnia dan keridhaan dari Tuhannya dan apabila kamu telah menyelesaikan ibadah haji, maka bolehlah berburu. Dan janganlah sekali-kali kebencian(mu) kepada sesuatu kaum karena mereka menghalang-halangi kamu dari Masjidilharam, mendorongmu berbuat aniaya (kepada mereka). Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.” (QS Al-Maidah:2)

Jenis Ibadah Menurut Perbuatan

Menurut Isnan Anshory dala buku Silsilah Tafsir Ayat Ahkam, ibadah dikategorikan menjadi empat jenis berdasarkan perbuatannya yaitu sebagai berikut.

1. Ibadah Qolbiyyah

Artinya semua ibadah dilakukan melalui aktivitas akal. Jika ibadah ini mencakup aspek i`tiqod atau keyakinan seperti keyakinan akan adanya Allah SWT. Selain i`tiqod sebagai cinta Tuhan, atau dalam bentuk tafakkur sebagai kontemplasi terhadap ciptaan Tuhan.

2. Ibadah Qauliyah

Jenis ibadah ini dilakukan melalui kegiatan lisan. Misalnya, membaca Al-Qur’an, Kemuliaan, Termid, Takbir, Takbir, dll.

3. Ibadah Amaliyyah

Ibadah Amaliyyah adalah jenis ibadah yang dilakukan melalui aktivitas anggota badan. Contohnya termasuk shalat, puasa, dan gerakan haji.

4. Ibadah Maaliyyah

Jenis ibadah ini dilakukan oleh seorang hamba yang menyumbangkan hartanya. Misalnya, membayar Zakat dan Bershodaqoh.

Sebelum melangkah ke pemahaman ibadah yang lebih jauh, terlebih dahulu kita harus mengenal rukun Islam, rukun Islam harus diamalkan oleh semua orang yang beragama Islam agar dapat digunakan sebagai tanda atau ukuran keislaman mereka.

Demikian pengertian ibadah dan jenis-jenisnya. Intinya, ibadah adalah pengabdian kepada Allah dengan melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya.*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *